Minggu, 08 Januari 2012

ITU ANAK BOSS GUE!!!

ITU ANAK BOSS GUE!!!
 

      Orang jawa itu terkenal dengan kepribadiannya yang sopan, lemah lembut, dan santun. Entah siapa yang memberi penilaian begitu, tapi yang jelas hal tersebut membuat joni temen gue jadi ngarasa nyaman temenan sama gue, secara gue ini masih keturunan jawa.


    Joni adalah temen bermain dan belajar gue di Jakarta kalo gue sedang ketempat saudara. Orang tanpa bertanya, pasti sudah tahu asalnya karena logat sundanya yang masih medok. Orangnya cukup pintar dalam hal pelajaran dan cukup bodoh dalam hal-hal lainnya. Yang paling menonjol adalah, dia sangat polos, lugu, serta cara bicara yang ceplas-ceplos apa adanya. Cukup aneh untuk anak yang sudah tinggal di Jakarta sejak SMP. 

 
    Untuk masalah fisiknya, agak pendek namun tidak gemuk, pipi tembem dan berlesung, serta model rambut belah pinggir ala SBY, walaupun mukanya unyu tapi cukup terlihat garang bila sedang bengong. Yah kesimpulan dari diskripsi gue tadi muka si Joni mirip sama ekspresi si olga kalo lagi onani. Tentu sangat tidak bertolak belakang dengan sifatnya.


    Waktu liburan kuliah, dia main ke rumah gue di Jogja yang merupakan saat pertamakalinya juga dia menginjakkan kaki di jogja. Hari pertama di Jogja dia gue antar ke Malioboro naik Trans Jogja. 

 
    Di saat duduk menunggu sampai tujuan dia membuka pembicaraan “fib, gue ke inget dosen kita si dodolidodolipret 1 gue, katanya orang jawa itu ramah-ramah ya” “jelas, ya kayak gue ini kan :) :p :D” senyum gue pede.


    “Terlalu ramahnya, kalo kakinya terinjak bukannya marah malah minta maaf kan fib?” “hah?(menarik kepala ke belakang sambil menaikkan alis serta mengerutkan dahi) i..i..iiyaa mungkin(mungkin di ucapkan dengan suara lirih)” dalam hati gue bilang, kalo lo injek kaki gue, gue bakal injek muka lo dulu baru minta maaf men. 

 
    “Ckckck coba semua orang gitu ya fib, ngak bakal deh yang namanya berkelahi karena senggolan badan atau ke injek kakinya” “maksud lo jon?” “ya gitu fib, kalo semua orang kayak orang jawa kan ramah-ramah, jadi ngak ada yang namanya emosi karena senggolan badan atau ke injek kakinya, kayak kamu gini fib ramah” “OH GITU YA”(kalo gitu gue injek-injek aja muka lo yang kayak olga lagi onani onani itu).


    Bus berhenti sebentar di halte jalan kolombo untuk mengisi penumpang. Suddenly naik penumpang yang yang membuat penumpang-penumpang lain terdiam sambil menundukkan kepala dan ngak ada berani lihat mukanya.

  Gue lihat.... 


    Orangnya item, tinggi besar, memakai kaos singlet hitam, sepatu kulit berwarna coklat yang di padu dengan celana jeans bermerek levis(mungkin) menunjukkan otot-otot yang besar dengan tattoo di kedua lengannya. Rambut gondrong serta tindik di kedua kuping semakin menambah ganteng penampilannya. Busset dah, ni orang apa malaikat pencabut nyawa. 
 
     “Apa kamu lihat-lihat!!!” gertak tiba-tiba orang itu ke gue. Deg..deg..deg..deg.. jantung gue langsung berdetak keras men, keringat mengucur deras, kaki bergetar hebat. Oohh GOD bila ini akhir hidup gue, Rest me In peace please…
 
     Gue nengok kebelakang bentar, pengen tahu juga gimana reaksinya joni.

     “HEH!!!” gertak orangnya lagi. “ee..eee.eee engak mas, masnya ganteng, it’s so cool” jawab gue terbata-bata. “hrrgghhh awas kalo kamu macam-macam!!” geram orang itu. 

     kemudian dia duduk di depan gue persis, yang artinya sekarang gue berhadapan langsung sama orang itu. Para penumpang lain ngeliatin gue dengan rasa yang takut pula. Dan si Joni? Sudah kejang-kejang sambil ngeluarin busa dari mulutnya.


AMPUUUN KAAAKAAAKKSS :(


     Shit men!!! Suasana yang tadinya tentram, mencekam seketika sejak kehadiran orang tersebut. its so scary :(.

    “Jon gimana nih jon” sambil gue pegang erat pinggang joni (bukan meluk!, awas kalo kalian semua mikir gue homo!!!). “tenang fib, udah jangan liatin dia, liatin gue aja :p”. gue diem aja, bercandanya garing. Gue juga masih ketakutan men. Tapi dalam hati gue bilang pede amat lo ngomong. muke lo kayak olga lagi onani jon, ngak ada asiknya buat di tonton. Insyaf jon insyaf….

    Gue lihat orang itu lagi ngomong sama orang disampingnya, mungkin orang itu juga digertak kayak gue tadi. “eh fib, lo liat deh orang itu, kayaknya dia juga sama jadi korban kayak lo tadi ya” “i..iiya jon”(dengan suara terbata dan masih dengan pegangan erat di pinggang Joni).


     “Eh udah fib, lepasin tangan lo dari pinggang gue, risih nih di liatin orang, tar disangka kita homo” “tapi gue masih takut jon” “ah lo ini, jadi orang cemen banget, udah lepasin” dengan paksa joni nglepasin tangan gue dari pinggangnya. 
 
    “Please jon, jangan lepasin, jangan tinggalin gue” kenapa gue seperti mau di putus pacar gini ya? Stay tenang gue ini lelaki normal men, bukan homo dan bukan bajingan. Just Fear :(.


    “Iiih apaan lo fib, takut ya takut tapi jangan mesra di tempat umum gini lah, Jijay beutss” “eh lo kok jadi KW gitu jon ngomongnya?” “kenapa? Yaudah Sini sini peluk akika kalo masih takut bebss ” “anjing, jijik gue” langsung gue lepas tangan gue dari pinggang joni”

    “Nah lepas juga ni tangan, kalo ngak di gituin bisa ngak lepas-lepas ntar” kata joni sembil ngekek 2. “Sialan lo jon, minta dikebiri bener anu lo ya!!” “ups jangan fib, belum pernah holl in one nih, kasihan hehe”. Gue mutung 3, gue diemin tuh anak.

    Suddenly ….. “Eh lo liat kejadian barusan kan fib?” “iya gue liat jon” “ke..kee..kenapa bisa gitu fib?” “enyahlah eh entahlah jon”.kita berdua bingung.



   Penasaran dengan hal yang membuat gue sama joni bingung? Cek I dot!




Orang jawa mengatakan :

Bila kita sedang merasa kebingungan, maka hal yang perlu dilakukan adalah jongkok → menghadap ke utara→ dan memegang kepala di bagian ubun-ubun.



     Jadi begini, gue sama joni lihat orang yang tadi ngobrol sama orang yang ngertag gue. Saat bus sampai sebuah halte, entah halte gue lupa men. Dia berdiri tanda mau keluar. Saat dia nglewatin orang yang ngertag gue tadi. Dia nginjek kakinya.


    Suasana langsung hening. Semua penumpang yang lihat kejadian itu menelan ludah. Joni menelan sperma gue.


     “Jon mampus tu orang” bisik gue dengan suara pelan sambil ngeliat orang yang sedang menunggu detik-detik pencabutan nyawanya di depan gue. “lebih parah dari lo tadi fib”. “Gua bakal ngak tega jon buat ngeliat endingnya ntar” “Jangan liat fib!, adegan berikut terlalu keras untuk anak seusia lo” “aah rese lo jon”.


    HHHAAAHHH????? Semua penumpang kembali menelan ludah. Joni? Tuh masih sibuk bersihin mulutnya yang masih blepotan. 

 
    Gimana ngak HHHAAAHHH gitu men. Orang yang tadi ngertag gue, napa malah minta maaf sama orang yang nginjek kakinya itu. Iriiii gue men!!!.


    “Maaf mas maaf. Mas ngak kenapa-napa kan kakinya?” ucap orang yang ngertag gue tadi sambil merunduk mengelus-elus kaki orang yang nginjek kakinya tadi.


    “Engak mas, engak apa-apa kok, udah berdiri malu dilihat banyak orang” “inggih mas, sekali lagi saya minta maaf ya mas”. Dan orang yang menginjak kakinya itu pun pergi keluar dari bus.


    “Fib, bener ternyata kata si dosen dodolidodolipret itu kalo orang jawa ramah-ramah” “hhhoooo??” gue masih bengong setengah gak percaya liat kejadian barusan. 


    Penumpang lain pun masih menelan ludahnya. Dan joni? Sudahlah ngak usah dibahas, kasihan dari tadi gue ejek.


     “Fib, gue bener-bener bangga sama orang jawa” “tapi dia tadi ngertak gue jonnnn” “mungkin ada yang salah dari mata lo kali fib, jadi dia sensi gitu” “lo kata gue ini olga lagi kemasukan penis apa, melotot-melotot gitu!!!!!” “Tapi pada intinya fib, tuh orang sebenernya baik dan ramah, ya walaupun tampangnya serem gitu”. shiiittt men, fucking the boy in my ahead. Teriak gue dalam hati.




Terkadang semua hal yang terjadi di sekitar kita tidak masuk akal untuk kita pikirkan, namun hal tersebut benar-benar ada dan terjadi.
 the impossible to the possible.


    Setelah sampai Malioboro bus pun berhenti di sebuah halte. Gue dan Joni pun turun. Rata-rata hampir semua penumpang juga turun di Malioboro termasuk orang yang ngertag gue tadi. Karena banyaknya penumpang yang mau turun juga, menjadikan berdesak-desakan.


     “Fib, gue ngrasa nginjek kaki orang nih” bisik Joni di dekat telinga gue. “Jo..o..o..n orang itu yang lo injek” kata gue, dengan tetap menunduk dan ngak berani liat tuh orang yang ngertag gue tadi. 

 
    Ta..a…api kenapa ngak terjadi rekasi apa-apa? Kenapa? Gue semakin bingung sama keadaan dan orang itu men. Gue jadi mikir, apa bener kata Joni kalo ada yang salah sama mata gue? Why? Please God give me one reason!. 

 
    “Nah bener dia ngak marah kan” bisik Joni di dekatku. “yakin lo jon? Tapi tu orang ngak minta maaf juga kan?” “ya mungkin lagi desak-desakan gini mana sempet dia merunduk kayak tadi buat minta maaf fib” “ta..a…p..i jon?” “udah tenang, lo sendiri kan orang jawa fib, masak ngak ngerti. Dasar jawa gadungan lo fib!” sahut joni di saat gue mau melanjutkan kalimat.


    Setalah gue sama joni turun dari bus. Langsung jalan ke Mall Malioboro. Tabi tiba-tiba langkah Joni terhenti. Ada yang menepuk bahunya dan…..


  PLAAAAAKKKKKKK!!!!!!!


    Suara pukulan yang tepat mendarat di wajah Joni. Darah pun langsung mengalir lewat lubang hidungnya.


      Ternyata orang yang ngertag gue tadi men.


    “Baaa..aaa.nngg, keeenaaaapaaaa lo tonjokkk gue? Apa salah gue?”


    “Berani-beraninya tadi kamu injek kaki aku, mau nantangin?!!!!” katanya dengan lantang yang membuat perhatian orang-orang jadi tertuju pada gue, Joni, dan orang itu.


    “ta…taa…taaa…pii…. tadi kenapa gak nonjok orang yang nginjek kaki lo waktu di bus bang, justru lo yang minta maaf ” 


"ITU ANAK BOSS SAYA!!!!!!"


 
   Gue : “$#@@!%^&**&%!!@#^^$***????”
   


Thanks God, finally you give me one reason.




Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Mengenai Saya

Foto saya
Mahasiswa Pendidikan Geografi Universitas Negeri Yogyakarta Angkatan 2010

My Writings